Skip to main content

Mengeluarkan Katel Dari Api Yang Panas

Kali ini kita bahas soal mengeluarkan katel dari api yang panas, beda dong dari yg lain pada post soal untan membangun ekosistem digital menuju cyber university rame banget soal ini di internet, ga bosen apa itu lagi itu lagi?

Jika mengendarai truk adalah dongeng dan pembalap pangeran yang gagah berani, raja-raja yang bijak, kurcaci yang rajin, tukang hutan atau pemburu yang tampan, putri-putri cantik dan bahkan beberapa ratu agung, The Bronx, New York akan menjadi hutan yang dalam, gelap, tempat di mana anak-anak hilang tanpa harapan berkeliaran hanya untuk dimakan oleh penyihir jahat, di mana antek mengerikan dari tunggul gelap tentang seperti zombie tanpa jiwa di dunia senja, di mana kehangatan matahari tidak bisa menembus kanopi pohon yang lebat.

Setelah beberapa hari libur, pertama gue sejak gue berangkat ke Lisa Motor Lines pada awal Maret, gue khawatir tentang seberapa cepat gue akan mendapatkan panggilan beban yang akan menempatkan gue di jalan lagi. Pengemudi truk tidak menghasilkan uang jika roda tidak berputar, jadi kami selalu menunggu pesan itu dari Qualcomm yang memberi tahu kami bahwa kami 'lagi dimuat'.

gue terkejut ketika gue menerima panggilan telepon dan bukan pesan Qualcomm. Dispatcher itu, satu di Fort Worth yang belum kutemui, terdengar agak putus asa; ingin tahu persis di mana gue berada, apakah gue sudah memiliki beban dan seberapa cepat gue siap untuk pergi. Kepentingannya membuat gue bersemangat, jadi gue meyakinkan gue bahwa gue sudah siap untuk menerima beban itu.

Terbalik: muatan saat ini sedang menuju ke arah gue dari Illinois, pengemudi tidak dapat membawa muatan sampai ke tujuannya, jadi gue akan 'menghidupkan kembali' muatan yang berarti gue akan melepaskannya dari tangannya dan ke tujuan akhirnya. Hore untuk tim tuan rumah!

Kelemahan: beban harus pergi ke The Bronx, New York! Seperti halnya gue suka mengemudi dan New York City, gue tidak pernah ingin mencampur keduanya! Satu-satunya kendaraan yang ingin gue kendarai adalah limusin melalui Central Park dalam perjalanan ke The Plaza Hotel!

Selama orientasi Lisa, gue duduk melalui kuliah keselamatan yang dirancang untuk memperoleh kenyamanan dari pengemudi. Bronx digunakan sebagai gada, seperti "... atau kalian akan pergi ke Bronx," atau, "... ini bisa terjadi pada kalian jika kalian pernah pergi ke The Bronx." gue sedang menunggu "... dan hidungmu akan tumbuh" atau "... zombie akan mencungkil matamu," atau, "kamu akan menumbuhkan rambut di seluruh tubuhmu dan melolong di bulan." Setiap ancaman berakhir dengan "jika kalian pergi ke The Bronx."

Kenyataannya ancaman itu sedikit lebih membumi, tetapi tidak lebih menghibur. "Masalah terbesar yang akan kalian hadapi di The Bronx adalah hilang," kata Petugas Keamanan kami. "Bukan masalah besar jika kamu tersesat. Panggil saja 911," (Benarkah? Kamu menelepon 911? Kamu tidak hanya memanggil Triple A?). "Ini bukan masalah besar," katanya, tetapi diulangi, "panggil saja 911." Kemudian show-stopper lain: "dan hati-hati dengan jembatan rendah. New York memiliki banyak jembatan rendah. kalian tidak ingin menabrak jembatan rendah. Itu akan menjadi ... buruk," kemudian menambahkan "Hubungi 911 - dan tetap di truk kalian. "

gue seharusnya tiba di tempat tujuan pada jam 7:00 pagi. Pada jam 5:00 gue tiba di tempat perhentian bahan bakar terakhir gue sebelum berkendara ke New York. "Berapa lama untuk pergi ke The Bronx dari sini?" gue bertanya kepada wanita di meja bahan bakar di dalam halte truk.

"Kamu ingin uang tunai?" dia bertanya. gue bilang 'tidak' dan dia menutup tagihan gue. "Beberapa jam," katanya. gue mengatakan kepadanya bahwa gue harus berada di sana pada jam 7:00 dan dia berkata, "kalian tidak akan pernah berhasil - lalu lintas."

gue menelepon kantor pengiriman Lisa untuk memberi tahu gue mungkin terlambat. gue mengakui bahwa gue sangat gugup saat berkendara ke The Bronx dan wanita muda di ujung telepon berkata, "Mengapa semua orang membuat masalah besar dengan berkendara ke The Bronx? Ini bukan masalah besar!"

"Betulkah?" gue bilang.

"Betulkah!" dia meyakinkan. "Biarkan saja pintumu terkunci, jangan membukanya untuk siapa pun dan jaga agar jendelamu digulung. Jangan berhenti. Jika ada yang naik ke trukmu abaikan itu. Jangan bicara dengan mereka dan jangan turunkan jendelamu . Kamu akan baik-baik saja!"

"Aku akan?"

"Ya!" dia melanjutkan. "Ayahku biasa pergi ke sana."

"Oh, oke," kataku merasa sedikit lega.

"Ya. Dia dirampok sekali dan ditusuk dua kali." (Aku tidak mengada-ada!) Dia mengatakan ini dengan sangat tenang sehingga dia bisa memoles kuku-kukunya pada saat yang bersamaan.

"DICETAK?"

"Ya, di kaki. Seharusnya dia tidak membuka pintu! Tapi itu sudah lama sekali. Aku yakin itu sudah berubah. Kamu akan baik-baik saja. Hanya saja jangan buka pintumu untuk siapa pun."

Bersambung...

AMAN DARI PANEL MATA DAN KE KEBAKARAN

Ikuti saja petunjuknya. Dapatkan di New Jersey Turnpike ke 'GWB' ... "kata operator gue.

Tiba-tiba gue menerima peringatan seperti 'Will Robinson / Lost In Space': BAHAYA! BAHAYA! TURNPIKE KE DEPAN! "

"Turnpike?"

"Ya," katanya. "The Turnpike Jersey."

Turnpikes berarti tol dan tol berarti uang tunai. gue punya sekitar lima puluh dolar dengan gue, itu saja. gue tidak pernah berpikir perlu uang tunai. "Aku hanya punya sekitar $ 50,00 bersamaku," kataku.

"Itu saja?"

"Uh huh."

Diam lama. "Oh, kamu mungkin akan baik-baik saja. Kamu punya banyak untuk Jersey Turnpike, mungkin cukup untuk GWB."

"Jembatan? Itu jalan tol juga? Apakah butuh IPASS? (Alat pembayaran tol otomatis di kaca depan di mana kalian tidak perlu membayar tunai, kalian cukup berkendara).

"Tidak," katanya. "Tapi kamu harus punya cukup uang," dan menambahkan, "Kurasa." Lalu dia berkata, "Aku harus pergi. Semoga berhasil di luar sana dan aman!" Pengabaian tidak pernah terdengar begitu ceria!

Aman, peluang besar! gue memikirkan wanita di meja bahan bakar, orang yang bertanya apakah gue perlu uang tunai. gue kembali ke dalam. "Lagipula, bisakah gue mendapatkan uang tunai itu?" gue bertanya.

"Tidak selama dua jam," katanya. "Ini untuk perlindunganmu sendiri." gue tidak punya dua jam luang menunggu lebih banyak uang. Semua hal 'untuk-perlindungan-gue' ini dibentuk untuk menjadi kehancuran gue!

Sebuah subteks mengoceh di otak gue ketika gue melaju ke utara: 'seberapa buruk itu? -Bagaimana jika gue tidak punya cukup uang untuk jembatan, apa yang akan mereka lakukan, membuang gue? - Telepon 911, pinjam lagi lima puluh dolar dari seorang polisi-BENAR! -Jangan membuka pintu-hati-hati dengan jembatan rendah, mengapa aku ada di sini? -Aku bukan sopir truk! "

gue berpegangan pada setir seolah-olah itu adalah penyelamat hidup dan menavigasi beberapa mil terakhir dari Jersey Turnpike yang masih mengerjakan rencana serangan gue; menyedihkan, pikirku. gue memiliki serangkaian petunjuk (tulisan tangan pribadi) yang terjepit di antara jari telunjuk dan ibu jari gue. Dengan setiap manuver baru gue membaca arah dengan keras sehingga otak gue yakin tubuh gue telah mendengar dan mengerti.

Kemudian gue melihat keselamatan gue, meskipun hanya sesaat: IPASS! gue menyeberangi jembatan seperti memiliki kartu "Keluar dari Penjara Gratis" dan sekarang dengan aman keluar dari penggorengan dan turun dengan cepat ke dalam api!

Menyeberangi Jembatan George Washington itu nyata. Dengan lampu-lampu New York sebagai latar belakang dan lampu-lampu jembatan yang menjulang ke kegelapan, aku tidak tahu apakah aku memasuki Kota Zamrud atau Inferno Dante. gue bermanuver melalui lalu lintas dan belokan dinegosiasikan tidak dirancang untuk truk dan trailer besar. gue turun dari jalan raya ke neraka The Bronx. Di bawahku ada trotoar berlubang-lubang dan bekasnya begitu parah sehingga trukku melesat seperti kuda pangkat, di atasku ada langit-langit rendah jalan raya semen yang beratap di trailer tingginya hampir empat belas kaki. Rasanya seperti perjalanan rumah yang menyenangkan menjadi buruk. "Belok di sini - tetap di 'Y' - tetap di kanan - tetap di kiri! '

Atap semakin rendah dan lebih rendah, lalu lintas di sekitar gue lebih intens, lebih agresif. Orang-orang melesat di jalan-jalan yang sibuk, seorang pria mencuci kaca depan tanpa bantuan dan ada keributan yang terus-menerus datang dari semua sisi. Lalu sebuah tkalian melompat keluar dari kegelapan "CLEARANCE 10 '6". Perutku berkerut saat mataku berpacu ke arah, "berbeloklah tepat di tkalian bebas izin." gue berbelok dan memasuki area baru di mana langit-langitnya cukup untuk gue lewati.

Itu muncul di hadapanku, 'belok kiri,' yang akan membawaku keluar dari bawah jalan raya. Tapi petunjuknya gagal untuk mengatakan, "belokan kiri yang tidak mungkin mengelilingi pilaster semen di kanan jalan menunggu untuk merobek kulit aluminium dari sisi trailer kalian seperti itu adalah daging hidup."

gue mendapat panah hijau dan menarik truk gue ke persimpangan. Lampu hijau langsung menjadi kuning. gue tidak bisa berhenti sekarang! gue harus terus berjalan! Lampu menjadi merah dan ada simfoni klakson mobil! Sebuah BMW hitam berhenti di depan bumper gue dengan mengancam. Trailer gue melayang semakin dekat ke pilar. gue tidak akan pernah melewati persimpangan, kecuali jika gue menyetir seperti - seorang warga New York!

Aku menarik hidung trukku ke arah sedan hitam. gue membutuhkan ruang itu jika gue ingin mendapatkan sekitar sudut. Selain itu, gue mengendarai truk, truk besar yang bahkan tidak gue miliki. Apa yang akan dia lakukan? Mobil membunyikan klakson dan membunyikan klakson semakin dekat. Pria itu berteriak dan melambai padaku, tapi aku terus merayap maju. gue membutuhkan ruang itu! Dengan putus asa pria itu membelok di sekitar panggangan truk gue untuk menghindari tertabrak dan pergi. gue menarik ke ruangnya dan trailer gue membersihkan pos dengan kurang dari satu inci. Sekarang cahaya sudah mendukung gue lagi dan gue menarik melalui persimpangan dan ke jalan yang terbuka ke langit di atas.

gue hampir tidak pulang gratis, tetapi setelah cobaan gue sampai di sana, bertemu 'keramahan' New York tidak sedikit fase gue. Aku mengumpulkan cukup uang untuk membayar lumper, mendapatkan dokumen gue ditkaliantangani dan kembali ke dalam amplopnya, meneguk semangkuk sereal di atas truk gue sementara lumper membongkar trailer gue dan kemudian gue HARUS keluar dari sana!

Keberangkatan gue dari The Bronx lebih mudah karena gue melanjutkan ke Boston. "Boston," pikirku. "Seberapa buruk itu?" Tapi itu cerita lain untuk hari lain.

Dan jika ada tempat fantasi seperti manusia serigala dan penebang hutan, raja dan ratu, kurcaci dan penyihir, akan ada juga Medal of Honor, kehormatan tertinggi di negeri itu. Klakson udara truk melintasi bidang kobalt biru dari jalur ban yang merajalela dengan kluster minyak dan lima lug mur dalam emas dan perak - dan gue akan memakainya, kenang-kenangan dari petualangan gue di The Bronx.

Comments

Popular posts from this blog

Kelas CNA Online - Keuntungan dan Kerugian

Seorang asisten perawat bersertifikat adalah pekerja perawatan pasien langsung, yang menyediakan perawatan rutin harian untuk pasien perawatan jangka panjang dengan penyakit kronis, cedera dan cacat, dan membantu mereka dengan kegiatan hidup sehari-hari (ADL) seperti mandi, makan, perawatan, toileting , berpakaian, berjalan dan banyak lagi. CNA mendapatkan ketajaman dan keterampilan yang diperlukan untuk melayani warga melalui Program Pelatihan Perawat yang disetujui negara. Program pelatihan secara khusus dikembangkan oleh departemen kesehatan negara bagian yang berbeda untuk melatih asisten perawat dalam perawatan pasien langsung. Undang-undang OBRA-87 juga mengamanatkan asisten perawat untuk menyelesaikan program pelatihan CNA, dan lulus ujian kompetensi agar memenuhi syarat untuk bekerja di fasilitas yang disetujui dan berlisensi. Mahasiswa keperawatan dapat menyelesaikan program pelatihan CNA mereka dengan berbagai cara. Mereka dapat mendaftar di lembaga teknis, sekolah kejuruan

Undangan Pernikahan Fritta Arif

Model terbaru yang dipesan oleh Fritta dan Arif untuk mengundang tamu di resepsi mereka.

Undangan Pernikahan Letterpress di Indonesia

Mungkin anda kebingungan mencari vendor undangan pernikahan letterpress di Indonesia. Karena hanya ada beberapa tempat saja yang memiliki mesin ini dan menerima pesanan kartu undangan tersebut. Tidak seperti di Amerika ataupun Australia yang memiliki banyak letterpress printer (sebutan untuk orang/perusahaan yang mencetak dengan teknik letterpress) dan menjadikannya percetakan yang unik dan khusus menerima order kartu untuk berbagai keperluan. Untuk mendapatkan undangan pernikahan kartu letterpress , mungkin sedikit membuang waktu anda karena mereka biasanya full order dan anda harus memesannya jauh hari sebelum hari besar anda. Apalagi jika anda memesan ke vendor yang ada di luar negeri, biasanya anda harus memesan minimal 3 bulan sebelumnya. Jenis ini sangat disukai sekarang, karena bentuknya yang ringkas dengan desain yang unik, menarik serta berkesan dengan isi yang tidak terlalu berbasa-basi.